oleh

Balai Sungai Gelar Sosialisasi Pentinya Menjaga karakteristik DAS Ranoyapo Bagi Minsel.

IMG20181010113313

Wartasulut. Com, Minsel — Pentingnya kelestarian Daerah Aliran Sungai (DAS) dalam menjaga ketersediaan air bagi kehidupan manusia. Balai Sungai Provinsi Sulawesi Utara gelar kegiatan sosialisasi karakteristik DAS Ranoyapo kepada pimpinan perangkat daerah dan para camat di villa Kambiow Beach Amurang, Rabu (10/9) ini.
IMG20181010130738
Bertindak sebagai pembawah materi Kepala Kelompok Pengelolahan Hutan (KPH) Wilayah 4 Berti Winerungan,  mengatakan. Daerah Aliran Sungai (DAS) secara umum didefinisikan sebagai suatu hamparan wilayah/kawasan yang dibatasi oleh pembatas topografi (punggung bukit) yang menerima, mengumpulkan air hujan, sedimen dan unsur hara serta mengalirkannya melalui anak-anak sungai dan keluar pada sungai utama ke laut atau danau.
 

Daerah Aliran Sungai adalah suatu wilayah daratan yang menerima, menampung dan menyimpan air hujan untuk kemudian menyalurkan ke laut atau danau melalui satu sungai utama. Dengan demikian suatu DAS akan dipisahkan dari wilayah DAS lain di sekitarnya oleh batas alam (topografi) berupa punggung bukit atau gunung. Dengan demikian seluruh wilayah daratan habis berbagi ke dalam uni-unit Daerah Aliran Sungai (DAS).

“Diharapkan dari kegiatan sosialisasi ini, kita dapat mengetahui karakteristik DAS ini baik kondisi maupun langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk memperbaiki karakteristiknya, dengan begitu akan tercipta sinkronisasi yang baik antara pihak-pihak yang terkait ataupun yang berkompeten dengan kelangsungan pengelolaan DAS Ranoyapo ini. “Jelas Winerungan

Sementara Kepala seksi DAS, Teguh Widodo. Dalam pemaparannya mengungkapkan, bahwa DAS merupakan ekosistem, dimana unsur organisme dan lingkungan biofisik serta unsur kimia berinteraksi secara dinamis dan di dalamnya terdapat keseimbangan inflow dan outflow dari material dan energi. Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan wilayah yang paling tepat bagi pembangunan, tempat bertemunya kepentingan nasional dengan kepentingan setempat. Pembangunan ekonomi yang mengolah kekayaan alam Indonesia harus senantiasa memperhatikan bahwa pengelolaan sumber daya alam juga bertujuan untuk memberi manfaat pada masa yang akan datang. Oleh sebab itu, sumber daya alam terutama hutan, tanah, dan air harus tetap dijaga agar kemampuannya untuk memperbaiki diri selalu terpelihara.

Perencanaan tata ruang harus mempertimbangkan daerah hulu dan daerah hilir DAS, terkait peruntukan lahan maka perencanaan peruntukan lahan haruslah meliputi seluruh DAS. Secara Hidrologis wilayah hulu dan hilir merupakan satu kesatuan organis yang tidak dapat terpisahkan, keduanya memiliki keterkaitan dan ketergantungan yang sangat tinggi. Daerah Aliran Sungai biasanya dibagi menjadi daerah hulu, tengah, dan daerah hilir. Daerah hulu dicirikan sebagai daerah konservasi, mempunyai kerapan drainase yang lebih tinggi, merupakan daerah dengan kemiringan lereng lebih besar (lebih besar dari 15%), bukan merupakan daerah banjir, pengaturan pemakaian air ditentukan oleh pola drainase. Sementara daerah hilir DAS merupakan daerah pemanfaatan, kerapatan drainase lebih kecil, merupakan daerah dengan kemiringan kecil sampai sangat kecil (kurang dari 8%), pada beberapa tempat merupakan daerah banjir (genangan air). Ekosistem DAS hulu merupakan bagian yang sama pentingnya dengan daerah hilir karena mempunyai fungsi perlindungan terhadap seluruh bagian DAS.

Karakteristik Daerah Aliran Sungai (DAS) meliputi beberapa variable yang dapat diperoleh melalui pengukuran langsung, data sekunder, peta dan dari data penginderaan jauh (remote sensing),  karakteristik Daerah Aliran Sungai (DAS) dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu: (1) Faktor lahan (ground factor), yang meliputi topografi, tanah, geologi, geomorfologi dan (2) Faktor vegetasi dan penggunaan lahan. DAS sangat penting untuk Pengelolahan air hujan bagi kelangsungan hidup manusia, maka dari itu sudah selayaknya kita menjaga serta  memelihara kelestarian DAS, sebagaimana yang diamanat Undang-undang,  “Ujar Widodo (feidy lahope)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed